Pemilik kulit berminyak kerap menghindari face oil atau minyak wajah. Kulit berminyak sering rentan berjerawat karena pori-pori tersumbat akibat produksi sebum berlebih, jadi menghindari produk yang menciptakan lapisan minyak lain sepertinya adalah hal yang benar untuk dilakukan. Ternyata, ada manfaat melembapkan kulit berminyak dengan face oil selama Anda melakukannya segera dan memasangkannya dengan tips lain untuk mengelola sebum berlebih.

Melembabkan kulit berminyak bisa jadi rumit. Terutama karena orang dengan jenis kulit ini sering merasa seperti melewatkan pelembap dan menggunakan produk perawatan kulit yang membuat kulit mereka kusam karena kulit mereka berminyak secara alami. Namun, melewatkan kelembapan hanya dapat menyebabkan dehidrasi, menciptakan lingkaran setan produksi sebum berlebih.

Kulit dehidrasi berarti kekurangan air, kata Taylor Worden, ahli kecantikan dan pendiri Taylor Worden Skin. Kebanyakan jenis kulit berminyak memiliki kulit dehidrasi, dan itu karena orang akan menggunakan produk yang sangat keras untuk mengeringkan kulit mereka, tetapi kulit mereka akan menghasilkan lebih banyak minyak dan pecah-pecah untuk menutupi kekurangan kelembapan.

“Minyak tertarik pada minyak sehingga bisa menyeimbangkan kulit dan berfungsi sebagai pelembab,” kata Worden, seperti dilansir dari laman Real Simple. Namun, dia mengatakan penting untuk menggunakan jenis minyak yang tepat. “Yang ringan adalah yang terbaik, seperti jojoba, hemp, starflower, evening primrose, lidah buaya, minyak pohon teh, marula, squalane, dan biji anggur baik untuk kulit berminyak,” katanya. Mengaplikasikannya lebih sedikit lebih baik terutama dengan jerawat dan kulit yang cenderung berminyak.”

Hal senada juga diungkapkan dokter kulit, Hadley King. “Untuk kulit berminyak, face oil mungkin cukup untuk melembabkan,” ujar King. Dia menjelaskan itu karena minyak wajah memiliki sifat emolien, yang membantu melembutkan dan menghaluskan kulit.

Selain melembapkan kulit, face oil tertentu juga bisa membantu mengatasi jerawat. “Ada beberapa minyak wajah yang memiliki sifat anti-inflamasi dan karena itu dapat membantu mengurangi peradangan pada jerawat,” kata Dr. King. “Ada juga minyak dengan komposisi yang mirip dengan sebum manusia yang mungkin bisa membantu mengatur produksi sebum.”

Dan meskipun ada manfaat menggunakan minyak wajah pada kulit berminyak, Dr. King menekankan pentingnya memasukkan bahan-bahan penangkal jerawat lain yang terbukti benar ke dalam rutinitas Anda untuk mendapatkan manfaat maksimal, seperti menggunakan asam salisilat. “Ini adalah bahan pembersih pori yang sangat baik karena mengelupas permukaan kulit dan menembus pori-pori untuk menghilangkan minyak,” katanya. “Ini adalah bahan yang bagus untuk orang-orang dengan kulit berminyak dan rawan jerawat, dan terutama untuk merawat dan mencegah komedo dan komedo putih.”

Selain asam salisilat, Worden mengatakan tips lain untuk mengatasi kulit berminyak adalah mencuci muka dua kali sehari, menggunakan masker eksfoliasi dan clarifying setiap minggu, dan, tentu saja, pelembap. “Jangan lewatkan pelembap,” katanya. “Jika Anda tidak mengoleskan apa pun setelah mencuci kulit, Anda akan menghasilkan lebih banyak minyak, dan kulit berminyak perlu terhidrasi.”