Stres tak terhindarkan dari aktivitas sehari-hari di kantor atau rumah. Namun, jika Anda memiliki satu atau dua teknik relaksasi Anda memiliki peluang yang jauh lebih baik untuk cepat menenangkan diri.

Menurut sebuah artikel yang diterbitkan dalam Journal of Holistic Nursing, relaksasi dalam bentuknya yang paling sederhana, berarti ”melonggarkan kembali”. Selama respons stres, tubuh memasuki keadaan simpatik dan dapat melepaskan hormon stres seperti kortisol atau norepinefrin. Menghabiskan terlalu banyak waktu dalam keadaan bertarung atau lari yang tegang ini dapat menimbulkan masalah bagi kesehatan fisik dan mental kita.

Teknik relaksasi tertentu dapat membantu Anda kembali ke keadaan parasimpatis, istirahat dan cerna. “Teknik relaksasi mengatur ulang dan mem-boot ulang sistem saraf sehingga orang dapat merasa nyaman di dalam tubuh mereka sendiri dan mematikan pikiran yang berkecamuk,” kata Roseann Capanna-Hodge, seorang ahli kesehatan mental integratif, seperti dilansir dari laman Mind Body Green.

Mempelajari cara mengekang respons stres sebelum atau ketika itu terjadi dapat meningkatkan kualitas hidup Anda. Kuncinya adalah mengubah relaksasi menjadi praktik. “Teknik relaksasi hanya menenangkan otak ketika Anda melakukannya secara konsisten dan itu berarti membutuhkan waktu 10 menit atau lebih setiap hari untuk melatihnya dengan sengaja,” kata Capanna-Hodge.

Menurut terapis berlisensi dan dokter kesehatan mental, Nya B, teknik relaksasi sangat penting untuk perawatan diri. “Mampu mengendalikan suasana hati Anda dan mengatur nada untuk fungsi otak yang tepat dimulai dengan teknik relaksasi,” ujarnya.

Selain itu, relaksasi dapat mengembalikan tubuh ke posisi semula. “Relaksasi adalah cara tubuh Anda melawan hormon stres tersebut,” kata Andreas Michaelides, Kepala Psikologi di Noom. Berada dalam keadaan relaksasi menurunkan detak jantung, menjernihkan pikiran, dan mengendurkan ketegangan di tubuh.

Karena otak kita memproses stresor secara berbeda dari otak orang lain, tidak ada pendekatan satu teknik yang cocok untuk semua. Sebaliknya, Michaelides menyarankan untuk memasuki proses berlatih relaksasi dengan pola pikir berkembang dan mencari tahu mana yang cocok untuk Anda.

Berikut ini 8 teknik relaksasi yang didukung oleh para ahli

1. Pernapasan

Saat Anda stres, detak jantung Anda meningkat dan pernapasan Anda menjadi lebih cepat. Ini membatasi jumlah oksigen yang diterima organ-organ kita. Penelitian menunjukkan bahwa secara sadar mengubah cara Anda bernapas dapat mengirim sinyal ke sistem saraf parasimpatis dan memicu relaksasi, memperlambat detak jantung dan meningkatkan aliran darah ke seluruh tubuh.

2. Meditasi

Di mana latihan pernapasan berfokus pada pernapasan Anda, meditasi berfokus pada pikiran Anda. Pikiran kita memiliki pengaruh yang lebih besar pada realitas kita daripada yang mungkin kita yakini. Duduk dalam keheningan adalah obat alami untuk stres yang menempatkan semua perhatian Anda pada saat ini, mengurangi rangsangan dari ancaman yang dirasakan dan meningkatkan cara Anda menanggapi rangsangan stres.

“Jika [Anda] tidak nyaman dengan keheningan atau kesunyian, [Anda] mungkin sebaiknya tidak memilih meditasi atau teknik apa pun yang tidak melibatkan kebisingan,” ujar Nya B.

3. Gerakan somatik

Berhubungan kembali dengan tubuh juga bisa sangat membantu bagi mereka yang mengalami stres. Tujuan gerakan somatik adalah untuk memperhatikan apa yang terjadi di tubuh Anda saat Anda menggerakkannya.

“Pada saat kita begitu terputus dan terganggu oleh perangkat dan memilih untuk menghindari situasi yang tidak nyaman,” mulai Capanna-Hodge, “ini adalah alat yang membangun ketahanan dalam pikiran dan membantu orang mengatasi stres daripada menghindarinya.”

Semakin lambat, semakin baik adalah aturan praktis yang baik. Yoga restoratif, menari, dan latihan mobilitas adalah beberapa dari banyak gerakan somatik yang melepaskan ketegangan di tubuh Anda.

4. Pijat

Saat Anda stres, tubuh menghasilkan kadar kortisol yang lebih tinggi. Meskipun tidak jelas seberapa efektif sesi pijat, tinjauan ilmiah dalam jurnal Evidence Based Complementary Alternative Medicine menemukan bahwa kunjungan berulang dengan terapis pijat dapat membantu menurunkan kadar kortisol, menurunkan tekanan darah, dan melonggarkan ketegangan dalam tubuh. .

5. Wisata alam

Ada banyak teori di luar sana tentang mengapa berada di luar ruangan terasa begitu memulihkan, termasuk: karena nenek moyang kita berevolusi di alam liar, kita memiliki kecenderungan alami untuk terhubung dengan alam. Apa pun alasannya, banyak penelitian menemukan bahwa membenamkan diri di alam dapat membantu mencairkan kadar kortisol, kekhawatiran, dan pola pikir yang tidak membantu.

6. Seni

Nya B telah menemukan bahwa mendorong kliennya untuk menambahkan buku seni dan mewarnai ke dalam daftar teknik relaksasi mereka telah memberi mereka pelarian mental dari tanggung jawab orang dewasa atau tekanan peran mereka. Ini membebaskan untuk melepaskan, melibatkan bagian otak yang berbeda, dan terhubung dengan anak batin kita.

7. Menyanyi

Penelitian telah menunjukkan bahwa bernyanyi dalam paduan suara dapat menurunkan kortisol dan meningkatkan mood pada populasi tertentu. Anda tidak perlu memiliki pengalaman menyanyi profesional agar ini berhasil untuk Anda. Bernyanyi di lingkungan stres rendah, seperti di mobil atau di kamar mandi, dapat memberikan pelepasan yang serupa. Begitu juga dengan mendengarkan musik.

8. Latihan syukur

Mempraktikkan rasa terima kasih mengaktifkan bagian otak yang mengenali kesenangan dan terhubung ke sistem dalam tubuh kita yang meningkatkan pelepasan stres (seperti detak jantung). Biasakan dengan membuat jurnal tentang hal-hal yang Anda syukuri setiap pagi atau sore hari.